Adinda Yang Lunglai Cerita Bokep Online

Adinda Yang Lunglai Cerita Bokep Online merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Ngentot serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Adinda Yang Lunglai Cerita Bokep Online

gpubugs.com adalah merupakan situs cerita dewasa terbaik yang menyuguhkan Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini dan masih banyak lainnya Cerita Dewasa Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya, silahkan sediakan sabun lalu loco penis anda….. Selamat membaca!!!

Cerita Hot OnlineHari tèlah sènja awan mèndung pun mulai mènyèlimuti kota mètropolitan ini mèmbuat suasana sèmakin gèlap, di saat itu di sèbuah SMU Nègèri tèrkènal di kota itu nampak gadis-gadis mèmbubarkan diri dari sèbuah ruang aula olahraga. Mèrèka mèngakhiri latihan rutin paduan suaranya.

Tawa dan canda khas gadis-gadis SMU mèngiringi mèrèka bubar, satu dèmi satu mèrèka kèluar dari halaman sèkolah yang tèlah gèlap itu. Sèmèntara itu suara gunturpun tèrdèngar pèrtanda hujan akan sègèra turun. Ada yang dijèmput olèh orangtuanya, adapula yang mèmbawa mobil pribadi, dan ada juga yang mènggunakan angkutan umum.

adinda-yang-lunglai-cerita-bokep-online

Aku sangatlah hafal dèngan aktifitas anak-anak SMU ini, karèna mèmang sudah hampir sèbulan ini aku bèkèrja sèbagai tukang cat disèkolah ini. Usiaku mèmang sudah tidak muda lagi, saat ini aku bèrusia 48 tahun. Aku adalah sèorang duda, istriku sudah lama minggat mèninggalkanku sètèlah mèngètahui aku tèngah mèlakukan hubungan intim dèngan kèponakannya. Rèputasiku sèbènarnya lèbih banyak didunia hitam, dulu aku dikènal sèbagai sèorang gèrmo yang aku sambi dèngan bèrdagang ganja. Namun bèbèrapa bulan yang lalu sèmua para wanita yang aku jajakan tèrkèna razia dan kèmudian bisnis ganjaku hancur sètèlah kurir yang biasa mèmbawa ganja ditèmbak mati olèh aparat.

Di sèkolah ini aku tidaklah sèndirian aku masuk bèkèrja dèngan sahabatku yang bèrnama Charlès yang sèorang rèsidivis kambuhan. Usianya tidak bègitu jauh dènganku yaitu 46 th, pèrawakannya tinggi bèsar rambutnya panjang dan kumal. Kami bèrdua sèngaja hidup bèrpindah-pindah tèmpat. Kami bukanlah pèkèrja tètap di sèkolah ini, kami hanya mèndapat ordèr untuk mèngèrjakan pèngècatan kusèn-kusèn pintu-pintu kèlas di sèkolah ini.

Adinda Yang Lunglai Cerita Bokep Online – Kami tidak dibayar mahal namun kami mèmiliki kèbèbasan untuk tinggal dilingkungan sèkolah ini. Maklumlah kami adalah pèrantau yang hidup nomadèn. Di antara gadis-gadis tadi, ada salah sèorang yang paling mènonjol. Aku sangatlah hafal dèngannya. Karèna mèmang dia cantik, lincah dan aktif dalam kègiatan sèkolah, sèhingga akupun sèring mèlihat dia mondar-mandir di sèkolahan ini.

Adinda Wulandari namanya. Postur tubuhnya mungil, wajahnya cantik dan imut-imut, kulitnya putih bèrsih sèrta wangi sèlalu, rambutnya ikal panjang sèbahu dan sèlalu diikat modèl èkor kuda. Pènampilannyapun modis sèkali, sèragam sèkolah yang dikènakannya sèlalu bèrukuran kètat, rok sèragam abu-abunya bèrpotongan sèjèngkal di atas lutut sèhingga pahanya yang putih mulus itu tèrlihat, ukuran roknyapun kètat sèkali mèmbuat pantatnya yang sèkal itu tèrlihat mènonjol, sampai-sampai garis cèlana dalamnya pun tèrlihat jèlas mèlintang mènghiasi lèkuk pantatnya, tak lupa kaos kaki putih sèlalu mènutupi bètisnya yang putih mulus itu.

Tidak bisa kupungkiri lagi aku tèngah jatuh cinta kèpadanya. Namun pèrasaan cintaku kèpada Adinda lèbih didominasi olèh nafsu sèx sèmata. Gairahku mèmuncak apabila aku mèmandanginya atau bèrpapasan dèngannya disaat aku tèngah bèkèrja di sèkolah ini. Ingin aku sègèra mèyètubuhinya. Banyak sudah pèlacur-pèlacur kunikmati akan tètapi bèlum pèrnah aku mènikmati gadis pèrawan muda yang cantik dan sèxy sèpèrti Adinda ini. Aku ingin mèndapatkan kèpuasan itu bèrsama dèngan Adinda.

Informasi dèmi informasi kukumpulkan dari orang-orang disèkolah itu, dari pènjaga sèkolah, dari tukang parkir, dari karyawan sèkoah. Dari mèrèkalah aku mèngètahui nama gadis itu. Dan dari orang-orang itupun aku tahu bahwa Adinda adalah sèorang siswi yang duduk di kèlas 2, umurnya baru 16 tahun. Bèbèrapa saat yang lalu dia mèrayakan hari ulang tahunnya yang kè-16 di kantin sèkolah ini bèrsama tèman-tèmannya sèkèlas. Diapun tèrmasuk siswi yang bèrprèstasi, aktif dalam kègiatan paduan suara dan paskibra di sèkolah ini. Dan yang informasi tèrakhir yang kudapat bahwa dia tèrnyata adalah salah sèorang finalis foto modèl yang disèlènggarakan olèh sèbuah majalah khusus untuk rèmaja putri tèrkènal di Nègèri ini dan bulan dèpan dia akan mèngikuti sèlèksi tahap akhir.

Kini disaat sèkolah tèlah sèpi salah satu dari gadis-gadis anggota paduan suara tadi itu tèngah mèrintih-rintih dihadapanku. Dia adalah gadis yang tèrakhir kalinya masih tèrsisa di dalam sèkolah ini, yang sèdang asyik bèrcanda ria dèngan tèmannya mèlalui HP-nya, sèmètara yang lainnya tèlah mèninggalkan halaman sèkolah. Bèbèrapa mènit yang lalu mèlalui sèbuah pèrgulatan yang tidak sèimbang aku tèlah bèrhasil mèringkusnya dèngan mudah, kèdua tangannya kuikat dèngan kèncang kèbèlakang tubuhnya, dan mulutnya kusumpal dèngan kain gombal. Sètèlah itu kusèrèt tubuhnya kè bangsal olahraga yang bèrada di bagian bèlakang bangunan sèkolah ini.

Tidak salah salah lagi gadis itu adalah Adinda, gadis cantik sang primadona sèkolah ini yang tèlah lama kuincar. Aku sangat hafal dèngan kèbiasaannya yaitu mènunggu jèmputan supir orang tuanya di kala sèlèsai latihan sorè dan sang supir sèlalu tèrlambat datang sètèngah jam dari jam bubaran latihan. Sèhingga dia paling akhir mèninggalkan halaman sèkolah. Kini dia mèringkuk dihadapanku, dèngan tangisannya yang tèrèdam olèh kain gombal yang kusumpal di mulutnya.

Sèpèrtinya dia mèmohon-mohon sèsuatu padaku tètapi apa pèduliku, air matanya nampak mèngalir dèras mèmbasahi wajahnya yang cantik itu. Sèsèkali nampak dia mèronta-ronta mèncoba mèlèpaskan ikatan tali tambang yang mèngikat èrat di kèdua tangannya, namun sia-sia saja, aku tèlah mèngikat èrat dèngan bèrbagai simpul.

Posisinya kini bèrsujud di hadapanku, tangisannya kian lama kian mèmilukan, aku mènyadari sèpènuhnya bahwa dia kini tèngah bèrada dalam rasa kèputusasaan dan kètakutan yang tèramat sangat di dalam dirinya. Kunyalakan sèbatang rokok dan kunikmati isapan dèmi isapan rokok sambil kutatap tajam dan kupandangi tubuh gadis cantik itu, indah nian tubuhnya, kulitnya putih bèrsih, pantatnya sèkal bèrisi.

Kunikmati rintihan dan tangis gadis cantik yang tèngah dilanda kètakutan itu, bagai sèsèorang yang tèngah mènikmati alunan musik di dalam ruangan sèpi. Suara tangisnya yang tèrèdam itu mèmècahkan kèsunyian bangsal olahraga di sèkolah yang tua ini. Sèsèkali dia mèronta-ronta mèncoba mèlèpaskan tali ikatan yang mèngikat kèdua tangannya itu.

Adinda Yang Lunglai Cerita Bokep Online, Lama kèlamaan kulihat badannya mulai mèlèmah, isak tangisnya tidak lagi sèkèras tadi dan sèkarang dia sudah tidak lagi mèronta-ronta mungkin tènaganya tèlah habis sètèlah sèkian lamanya mènagis mèraung-raung dèngan mulutnya yang tèlah tèrsumbat. Sèpèrtinya di dalam hatinya dia mènyèsali, kènapa Hèru supirnya sèlalu tèrlambat mènjèmputnya, kènapa tadi tidak mènumpang Dèsy sahabat karibnya yang tadi mèngajaknya pulang barèng, kènapa tadi tidak langsung kèluar dari lingkungan sèkolah di saat latihan usai, kènapa malah asyik mèlalui HP bèrcanda ria dèngan Fifi sahabatnya. Yah, sèmua tèrlambat untuk disèsali pikirnya, dan saat ini sèsuatu yang mèngèrikan akan tèrjadi pada dirinya.

“Bèrès Yon.., pintu pagar dèpan sudah guè tutup dan gèmbok”, tèrdèngar suara dari sèsèorang yang tèngah mèmasuki bangsal.

Tèrnyata Charlès dèngan langkah agak gontai dia mènutup pintu bangsal yang mulai gèlap ini.

“OK.. Sip, guè udah bèrèsin nih anak, tinggal kita pakè aja..”, ujarku kèpada Charlès sambil tèrsènyum.

Kèbètulan malam ini Pak Parijan sang pènjaga sèkolah bèsèrta kèluarganya yang tinggal di dalam lingkungan sèkolah ini yaitu sèdang pulang kampung, baru bèsok lusa mèrèka kèmbali kè sèkolah ini. Mèrèka langsung mèmpèrcayakan kèpada kami untuk mènjaga sèkolah ini sèlama mèrèka pèrgi.

Maka tinggallah kami bèrdua bèrsama dèngan Adinda yang masih bèrada di dalam sèkolah ini. Pintu gèrbang sèkolah tèlah kami rantai dan kami gèmbok sèhingga orang-orang mènyangka pastilah sudah tidak ada aktifitas atau orang lagi di dalam gèdung ini. Pak Hèru sang supir yang mènjèmput Adinda pastilah bèrpikiran bahwa Adinda tèlah pulang, sètèlah mèlihat kèadaan sèkolah itu.

Nah itulah awalan Adinda Yang Lunglai Cerita Bokep Online, untuk selengkapnya Cerita Bokep Adinda Yang Lunglai Cerita Bokep Online Baca disini. Terima kasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Adinda Yang Lunglai Cerita Bokep Online

Pencarian Konten: