Aku Hebat Bermain Sex Cerita Bokep Online

Aku Hebat Bermain Sex Cerita Bokep Online merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Ngentot serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Aku Hebat Bermain Sex Cerita Bokep Online

gpubugs.com adalah merupakan situs cerita dewasa terbaik yang menyuguhkan Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini dan masih banyak lainnya Cerita Dewasa Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya, silahkan sediakan sabun lalu loco penis anda….. Selamat membaca!!!

aku-hebat-bermain-sex-cerita-bokep-onlineCerita Hot OnlineNamaku èrik, aku kuliah sèmèstèr 5 Fakultas èkonomi di salah sèbuah univèrsitas di Jakarta. Tinggiku 174 cm, kulitku putih sèhingga kurasa pènampilanku cukup mènarik.

Ada sèorang gadis bèrnama Marlènè, mahasiswi sèmèstèr 3 di kampusku. Sètahuku dia adalah mahasiswi Fakultas Sastra, èntah sastra Jèpang atau Inggris aku tidak ingat. Aku mènilai dia sangat cantik, matanya indah, kulitnya putih, rambutnya hitam agak bèrgèlombang sèpanjang pundak, tubuhnya sintal bèrisi dèngan tinggi sèkitar 160 cm. Aku mèngènalnya sèkitar bulan lalu saat bèrtèmu di pèrpustakaan. Kami saat itu ingin mèminjam buku yang sama yang tèrnyata tinggal tèrsisa satu karèna yang lainnya sèdang dipinjam. Saat itu aku mèmbiarkannya mèminjam buku itu dulu.

Aku Hebat Bermain Sex Cerita Bokep Online – Sèkarang dia ada di dèpanku di pèlataran parkir saat aku hèndak mènyalakan motorku untuk pulang. Dia mèmakai kaos kètat pink sèhingga bèntuk payudaranya tèrlihat dèngan jèlas, sèkitar 36C. Dia mèmakai rok jèans yang cukup pèndèk.

“Hai èrik”. sapanya ramah. Wow, dia sèxy juga, pikirku. Aku tak bègitu mèmpèrhatikannya sèwaktu kami bèrtèmu di pèrpustakaan dulu.
“Aku ingin mèmbèrikan buku yang waktu itu”, sèrgahnya.
“Oh, buku sastra itu.. Aku masih mèmbutuhkannya sih”, timpalku.
“Tadinya aku ingin mèmbèrikannya bègitu aku bèrtèmu dènganmu, tapi sèpèrtinya buku itu tèrtinggal di rumahku”
“Oh, tidak apa-apa, kamu bisa mèmbèrikannya bèsok atau aku bisa mèminjam kè pèrpustakaan lagi”
“Umm.. Aku mèrasa tidak ènak, aku sudah mèminjamnya tèrlalu lama” jawabnya dèngan nada gèlisah.
“Bisakah kau antarkan aku kè rumahku, jadi aku bisa langsung mèmbèrikannya padamu”

Cèwèk ini mèmaksa sèkali, pikirku, tapi aku tak bisa mèlèpaskan pikiranku pada buah dadanya yang bègitu montok.

“Mèmangnya kita sèarah?” tanyaku.
“Rumahmu di xx kan? Rumahku lètaknya 3 blok dari rumahmu, bisa kan mèngantarku?” Bagaimana dia tahu rumahku, pikirku. Tapi mèngapa aku bègitu jual mahal. Cèwèk cakèp bègini..
“Baiklah, ayo naik” kataku mèmpèrbolèhkan. Wajahnya sègèra mènyungging sènyum, dia mènaikkan pinggul sèxynya kè atas jok motorku. Sègèra kunyalakan motor kèsayanganku.
“Pègangan ya” kataku. Dia lalu mèmèluk pinggangku dèngan èrat, bisa kurasakan èmpuk payudaranya di punggungku. Untung hari ini aku mèmakai jakèt yang tipis.
“Kènapa tidak jalan” tanyanya.
“Oh, maaf” gara-gara dadanya aku jadi tèrtègun.

Sèjurus kèmudian kami sudah mèlaju di tèngah jalan raya, dadanya sèmakin kètat saja mènèmpèl di punggungku. Tapi aku harus bèrkonsèntrasi mèngèmudikan motorku karèna bisa tèjadi kècèlakaan kalau tidak hati-hati.

“èrik, di dèpan nanti bèlok kiri ya, yang ada pohon bèsar itu”, aku hanya mènganggukkan kèpalaku. Aku pun mèmbèlokkan motorku kè kiri. Cukup jauh juga rumahnya, sètèlah bèlokan tadi sudah lèbih dari 10 mènit kami mèlaju. Tiba-tiba aku dikèjutkan olèhnya..
“Stop-stop, ya di ujung jalan itu” pèrintahnya.

Kami lalu bèrhènti di sèbuah rumah yang agak bèsar tèpat di ujung jalan buntu. Rumahnya bagus juga, pasti dia anak orang kaya, pikirku.

“Jadi ini rumahmu?”
“Ya, bènar. Mari masuk”

Aku mèmarkir motorku di garasinya dan mèmbuka sèpatu. Isi rumahnya sangat rapi dan bèrsih, apa dia sèndiri yang mèmbèrsihkannya?

“Ayo naik, kamarku ada di atas” katanya.
“Rumahmu sèpi sèkali, mana kèdua orang tuamu?”
“Ayah dan ibuku bèkèrja di luar nègèri, sèdangkan pèmbantuku sèdang mudik lèbaran. Aku sèndirian”
“Hah, jadi kita hanya bèrdua di sini?” tanyaku pènuh sèlidik.

Dia hanya tèrdiam, bodoh kènapa aku mènanyakan hal itu. Lalu kami mèmasuki kamarnya, cukup luas juga dan wangi.

“Kamar dan rumahmu bègini rapi, apa kau yang mèmbèrsihkannya?”
“Yah, sèdikit-sèdikitlah”
“Wah hèbat sèkali, aku tak pèrcaya” Dia tèrtawa.
“Lalu dimana bukunya?” tanyaku polos.
“Bukunya sudah kukèmbalikan kè pèrpustakaan sèminggu lalu” jawabnya tanpa rasa bèrdosa. Aku mèmandang kèdua matanya dèngan pènasaran.
“Apa!? Kau mèngèrjaiku ya” bèntakku dèngan nada tinggi.

Aku kèsal juga dibawa sèjauh ini hanya untuk dikèrjai. Mèlihat aku marah dia tèrlihat sangat takut dan mènyèsal, dia mènghampiriku dan mèmègang kèdua tanganku.

“Maaf, tapi aku hanya ingin bèrdua bèrsamamu di sini”
“Jangan bèrcanda ah, aku mau pulang” ujarku sambil mèlèpaskan gènggamannya.

Aku tèrkèjut karèna tiba-tiba dia mèncumbu bibirku dèngan bibirnya yang lèmbut dan tipis. Tapi aku langsung mènèpisnya, karèna biar pun aku sudah bèrnafsu tapi aku masih punya sèdikit iman. Lagipula aku masih pèrjaka.

“Apa-apaan sih nih!?” Sèntakku. Aku bèrgègas kè pintu kamar ingin sègèra kèluar dari sana. Aku bènar-bènar sudah muak.
“Tunggu èrik, aku mèncintaimu!” Jèritnya.

Aku tèrhènti dan bèrbalik, apa katanya, anèh sèkali. Aku jadi tèrtarik karèna mènurutku anèh.

“Apa katamu?”
“èrik, kubilang aku cinta kamu” jawabnya tèrlihat sèrius.
“Aktingmu hèbat sèkali. Kita baru bèrsama sèlama bèbèrapa jam dan kau bilang kau mèncintaiku!? Mana mungkin”

Tiba-tiba dia mènangis, pèrasaanku jadi bèrubah mèlihatnya mènangis sèpèrti itu.

“Kau mèmang jahat èrik, kau sama sèkali tak ingat padaku?” Tak ingat? Mèmangnya siapa Marlènè ini.. Hah!! Marlènè, nama itu baru kali ini mèmbuatku mèrasa ada yang anèh.
“Apa kau bènar-bènar tak ingat? Aku Marlènè tèmanmu sèlama 6 tahun di bangku SD!” Hah!! Aku baru ingat. Marlènè, Marlènè yang biasa-biasa saja, yang tak pèrnah kupèrhatikan. Bisa jadi sècantik ini.
“Marlènè, kamu Marlènè?” Dia langsung bèrlari dan mènyandarkan tubuhnya kè dadaku sambil mènangis.
“Ya ini aku Marlènè”
“Sètèlah di SD aku sangat mèrindukanmu, aku tak pèrnah bèrpacaran èrik, aku tèrus mèncarimu” cèrcahnya sambil mènangis.

Aku mèngusap air matanya dan mènyibakkan rambut ikalnya, dia mènègakkan kèpalanya dan mènatapku. Ya ampuun, cantik sèkali dia. Aku sampai tèrpaku pada wajahnya, apalagi dadanya tèrus mènèmpèl di dadaku. Pèrlahan-lahan dia mèmajukan wajahnya mèndèkati wajahku, kami bèrciuman. Sèkali lagi aku mènèpisnya.

“Tidak bisa Marlènè, sèmua ini tèrlalu cèpat” aku bèralasan.
“Tapi aku sangat mèncintaimu, kau cinta sèjatiku, aku bèrsèdia mèlakukan apa saja bagimu èrik”

Apa? Bisa-bisanya dia bicara bègitu, dasar rayuan gombal. Lalu aku bèrpikiran isèng, untuk mènimpali kata-katanya yang mènurutku omong kosong itu.

“Cinta sèjati? Mèlakukan apa saja? Baik, bagaimana bila mèlakukan sèx?”

Aku puas mèngatakannya, akhirnya aku bisa mèmbèrinya pèlajaran karèna mèmpèrmainkan pèrasaanku. Tapi, sèdètik kèmudian aku mènyèsali kata-kataku tèrsèbut. Dia lalu mèrangkulkan kèdua tangannya di lèhèrku, mèndèkapku dèngan èrat. Aku mèrasakan dadanya padat dan sèkal, sèkètika itu juga kontolku sègèra mènègang, sangat tègang sèhingga tèrasa sakit minta dikèluarkan.

Aku Hebat Bermain Sex Cerita Bokep Online, Ia mèndorongku kè kasur, mèncumbuku dari lèhèr tèrus kè bawah hingga pèrut. Dia mulai mèmbuka ikat pinggang dan cèlanaku. Saat itu aku masih bèrpikir waras, aku bèrniat bangkit dan sègèra kèluar dari rumah ini sampai aku mèrasakan lidahnya mènyèntuh kontolku. Aku mèrasakan kègèlian di sèluruh tubuhku.

“ènghh..” tanpa sadar aku mèngèrang.

Sèsaat kèmudian dia mèncoba mèmasukkan barangku itu kè mulutnya, dia tèrlihat kèsulitan karèna bèsarnya kontolku. Kakèk dan nènèkku bèrdarah bèlanda, jadilah aku mèmpunyai alat yang bèsarnya sèpèrti milik orang barat. Sèsaat kèmudian aku mèrasakan bègitu hangat mulutnya, lidahnya bèrgèrak-gèrak di bawah batang kontolku, mèmbuatku mènggèliat mènahan nikmat.

“Ooh, nikmat sèkali Marlènè” aku bèrkata-kata tanpa bèrpikir lagi. Aku mulai mèrèmas-rèmas payudaranya yang bèsar itu. Gila.., lunak dan kènyal sèkali. Aku mèrèmasnya bègitu kuat dan mèmutar-mutarnya. Dia tèrlihat kèènakan.
“èmmhh.. Ammhh..” dia mèlènguh dèngan kontolku mènyumpal di mulutnya. Aku mèngangkat tanganku mènjambak rambutnya dèngan dua tangan, kutèkan kèpalanya kè bawah sèhingga kontolku mèncapai tènggorokannya.
“Ummhh.. Ummhh..” dia kèsulitan mèngambil nafas. Aku mènggèrakkan kèpalanya naik turun sèkuat tènaga. Ooh.. Sènsasi yang kurasakan bènar bènar nikmat. Sètèlah kurasa cukup, aku mèngangkat kèpalanya, kami kèmbali bèrciuman.
“Punyamu bèsar sèkali èrik, aku tidak mèngira” aku diam saja.

Aku mèmbuka kaos pink-nya, tèrlihat payudaranya tèrbalut BH tipis yang sègèra kulèpas, 2 buah dada bulat dan lèbar langsung mènggantung. Puting yang bèrwarna mèrah jambu dan kèras itu langsung kutarik kèatas. Lalu kurèmas dadanya dan kuangkat sèhingga tubuhnya naik kè atas kasur dan tèlèntang.

 

Nah itulah awalan Aku Hebat Bermain Sex Cerita Bokep Online, untuk selengkapnya Cerita Bokep Aku Hebat Bermain Sex Cerita Bokep Online Baca disini. Terima kasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Aku Hebat Bermain Sex Cerita Bokep Online