Melunasi Hutang Pada Tempikku Cerita Bokep Online

Melunasi Hutang Pada Tempikku Cerita Bokep Online merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Ngentot serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Melunasi Hutang Pada Tempikku Cerita Bokep Online

gpubugs.com adalah merupakan situs cerita dewasa terbaik yang menyuguhkan Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini dan masih banyak lainnya Cerita Dewasa Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya, silahkan sediakan sabun lalu loco penis anda….. Selamat membaca!!!

melunasi-hutang-pada-tempikku-cerita-bokep-onlineCerita Hot OnlineCèrita ini aku karang karèna aku mènginginkan dipèrkosa olèh laki-laki, yang tèntu saja bèrkontol gèdhè. Tapi kalau nama dan daèrah yang aku ambil sèbagai aktor cèrita ini mèmang orangnya mèndukung bangèt dèngan kèsèharian mèrèka.
Pèmbaca, sèring aku bèrjalan di Tunjungan Plaza Surabaya sambil mèncoba mènggoda libido laki-laki yang aku anggap sèsuai dèngan sèlèraku tètapi tètap dèngan pènampilan yang santun dan ènggak norak lho! tapi mèrèka cuma balik mènggodaku itu saja huuh!

Dipèrkosa..??? pèngiiin…!!!

Tapi kalau yang dipèrkosa orang lain yang masih pèrawan apalagi masih anak kècil, aku paling tidak sètuju!!

Kèmbali kè cèritaku……..
Tadi sorè kira-kira pk.15.15 Wib saat aku sèdang bèrada di dalam tèmpat kèrjaku (aku bèkèrja di salah satu BPR di Surabaya) aku mèmiliki ruangan tèrsèndiri karèna tugasku yang tidak mèmungkinkan jika bèrgabung dèngan rèkan kèrja lainnya.

Yayuk sèkrètaris ku mèmanggilku lèwat Intèrcomè mèngatakan bahwa sèsèorang yang ada janji dèngan ku mau mènghadap, sèjènak aku tèringat pada sèorang laki-laki yang tèlp dan mèngaku mèmbutuhkan dana untuk mèngikuti tèndèr sèbuah proyèk di daèrah Sidoarjo, dia mèngatakan akan mènjaminkan apa saja agar mèndapat pèrsètujuanku.

“Orangnya cakèp Bu” kata Yayuk (sèkèrtarisku) sambil tèrtawa.
“Hus ! Nanti aja! Ya sudah suruh masuk” kataku sambil mèmbayangkan sèpèrti apa laki-laki yang akan sègèra mènèmuiku. tèrdèngar kètokan pintu dan akhirnya pintu dibuka olèh Yayuk sambil mèmpèrsilahkan laki-laki itu masuk.
“Mbak Dèwi?” katanya sambil mènyapa.
“Saya Ardi yang kèmarin mènèlpon mbak” katanya bèrsambung.

Melunasi Hutang Pada Tempikku Cerita Bokep Online – “O.. ya silahkan duduk” kataku sambil mèmpèrsilahkan duduk di sofa yang mèmang dipèruntukkan bagi calon pèmohon dana dalam jumlah bèsar dan harus ada pèmbicaraan yang sangat mèndalam tèrmasuk sèluk bèluk data pribadinya, cukup ngotot dan tètap mènatangku apa saja agunannya asal aku minta pasti akan dia pènuhi, culup lama aku bèrtanya soal pèkèrjaan dan data pèrusahaan.
Lumayan cakèp dan tubuhnya “waow” cukup atlètis tinggi bèsar dan yang pènting pèrangkat di bawah pèrutnya itu cukup mènonjol.

“Tunggu sèbèntar Mas, aku mau kèbèlakang” kataku mènahan sèsuatu, èntah kènapa aku tiba-tiba kèbèlèt pipis sètèlah mèlirik dan mèmbayangkan isi didalam cèlananya.
“Silahkan mbak, dari pada pipis disini saya yang bingung nanti” katanya sambil tèrsènyum nakal.
“Maunya mas tuh!” kataku sambil mèlèsat kèdalam kamar kècil yang mèmang di ruang kèrjaku tèrsèdia di dalamnya. Aku langsung jongkok dan chè… èzz !! (mungkin pèmbaca bèrtanya kènapa kok langsung cèèèss kan pakai rok sèdikit diatas lutut dan karèna mèmang aku jarang sèkali mèmakai CD, itupun karèna aku mèrasa kurang nyaman dan mèrasa pèngap pada tèmpikku).

Saat mèmbèrsihkan tèmpik, itilku tèrsèntuh tangan kurasakan ada rangsangan yang mènggèlitik sèsaat aku pèrmainkan dèngan tèlunjuk (pèmbaca, aku sèring mèlakukan “ini” saat tidak ada kèrjaan yang mèndèsak untuk kukèrjakan sampai tèrèngah-èngah sampai mèndapatkan orgasmè).

Oh ya namaku Dèwi S, umurku sèndiri baru 32th dan kèhidupan sèx ku biasa (bisa dibilang jarang) saja kadang malah mèmbosankan, mungkin karèna suamiku umurnya 15th di atasku. Kadang-kadang aku mèmbayangkan tubuh sèorang laki-laki atau anak buahku (officè boy) umurnya baru 20th yang bèrbadan tègap sèring pula dia kusuruh mèngèpèl lantai dan kètika dia mèngèpèl dibawahku kurènggangkan pahaku agar dia mèlihat, sètèlah dia mèlihat aku mèmpèrhatikan gèrak-gèriknya namun mèskipun aku tèrangsang aku masih bèrusaha sèolah apa yang kulakukan tak ku sèngaja, sètèlah dia kèluar akupun langsung mèngunci pintu dan masturbasi sèpuas mungkin.

Tiba-tiba pintu kamar kècil di bèlakangku tèrbuka lèbar dan kulihat Ardi sudah bèrdiri sambil tèrsènyum mèlihat apa yang kulakukan.

“Lagi sibuk mbak? mau dibantu?” èntah sudah bèrapa lama dia bèrdiri disitu tapi yang pasti dia sudah mènurunkan cèlana kainnya itu.
“Mas jangan kurang ajar ya!” kata ku sètèngah mènghadik dan mèncoba mèngèmbalikan wibawaku yang sèmpat anjlok gara-gara apa yang kulakukan dikètahuinya.
“Sudahlah mbak Dèwi cuma aku yang tahu kok!” katanya sambil matanya mèlihat apa di balik rok yang masih bèlum kuangkat, saat aku akan mèmbètulkan rok ku Ardi sudah mèndèkapku dari bèlakang.
“Lèpaskan!” tèriakku.
“Lèpas mas, aku sudah punya suami…” aku kèmbali bèrtèriak mèmohon agar dilèpaskan, tapi tangannya tèrlalu kuat mèndèkapku dan kurasakan tonjolan di bawah pèrutnya digèsèk-gèsèkkan kè pantatku.

“Tènang mbak Dèwi aku tahu apa yang kamu inginkan…! Nikmati saja yang akan kamu alami” bibirnya dèkat sèkali dèngan tèlingaku dan kurasakan pula dèngusan nafasnya pada lèhèrku.
“Tolong…. jangan…!” dèngan sisa kèkuatanku aku kèmbali bèrtèriak, namun apa guna ruangan kèrjaku mèmang bèr-AC dan bèrkèliling sèkat kaca sèmèntara suasana di luar sangat ramai olèh lalu lalang kèndaraan bèsar dan Ardi pun mèngètahui sècara pasti kondisi ini.

Kini yang kurasakan tangan nya sudah mèraba susuku dèngan gèmas dan akupun mènggèlinjang gèli sèmèntara rok dan CD yang kukènakan masih bèrada di bawah lututku, tanpa kusadari aku mèmbiarkan apa yang dilakukannya pada tubuhku dalam hati aku bèrtèriak dan tèringat pada suamiku, sèmèntara tubuhku bèrkata lain. Dan Ardi sangat mèngètahui pèrubahan pèrlawananku akhirnya dèngan sèdikit paksaan tubuhku dibimbingnya kèluar dari kamar kècil itu dan bèrgèrak kè arah sofa ruang tamu.

“Tuh kan… dari pada bèrmain sèndiri lèbih naik sama Ardi, mbak” katanya dèngan tènang sèolah mèmintaku agar mèmpèrbolèhkanya bèrtindak lèbih jauh.

“èèhh…” itulah kata yang akhirnya kèluar dari mulutku saat jarinya mèmpèrmainkan tonjolan diatas tèmpikku, aku sudah mèmbayangkan apa yang akan sègèra aku dapat. aku sudah tak mèmpèrdulikan bahwa aku akan dipèrkosa tapi aku sèdang mènunggu sèbuah kènikmatan yang datang tanpa aku cari.

“Mbak butuh ini kan” katanya sambil mènuntun tangan kiriku kèarah sèlakangnya.
“Ya ampun” kontol laki-laki ini sudah mulai mènègang dan cukup bèsar, aku mèmbayangkan kontol milik suamiku sèmèntara yang aku pègang ini tèrasa lèbih bèsar dan panjang, tanpa pikir panjang aku urut kontol dalam gènggamanku ini dan tèrasa sèmakin mèmbèsar.

“Gimana mbak ?… uuhh..” tanya Ardi sambil mèlènguh mènikmati urutan tangan ku pada kontolnya.

Melunasi Hutang Pada Tempikku Cerita Bokep Online, Tak kujawab pèrtanyaannya karèna aku sèdang mèrasakan mènikmati tangan kanan Ardi pada sèla-sèla tèmpikku yang sudah mulai mèmbasah tanda aku tèlah tèrangsang. Sèbètulnya kali ini aku sudah bèbas dari cèngkramannya namun aku tak mèncoba untuk mèlèpaskan diri darinya namun aku malah mènunggu apa lagi yang akan dipèrbuat Ardi pada tubuhku.

Dèngan lèmbut pèmèrkosa ini mèrèbahkan tubuhku diatas sofa, Saat ini Ardi sudah mulai mèngètahui bahwa aku sudah tèrangsang.

“Kulit mbak mulus dan mènggairahkan bikin kontolku tambah ngacèng” katanya sambil mèmasukkan tèlunjuknya pada pada lobang tèmpikku.

“Aa… ach… kamu… auh…” aku mèrasa sènsasi yang bèrbèda walaupun aku sèndiri sèring mèmasukkan jari tangan pada tèmpikku.

Ardi mulai mèlucuti sèluruh pakaianku mulai dari CD sampai blousè dan rok yang aku kènakan walau sèdikit kasar tapi malah mèmbuat aku sèmakin tèrangsang dan mèngocok kontolnya lèbih cèpat.

 

Nah itulah awalan Melunasi Hutang Pada Tempikku Cerita Bokep Online, untuk selengkapnya Cerita Bokep Melunasi Hutang Pada Tempikku Cerita Bokep Online Baca disini. Terima kasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Melunasi Hutang Pada Tempikku Cerita Bokep Online

Pencarian Konten: